Scrool Untuk Membaca
Kesehatan

Apa itu Gangguan Kepribadian Narsistik (NPD) ?

379
×

Apa itu Gangguan Kepribadian Narsistik (NPD) ?

Sebarkan artikel ini

Gangguan Kepribadian Narsistik adalah sebuah kondisi psikologis yang ditandai oleh pola perilaku yang berlebihan dan tidak wajar yang mencerminkan rasa sombong dan kebutuhan yang kuat akan pengakuan dan pengagungan. Individu dengan gangguan ini seringkali memiliki pandangan yang sangat tinggi terhadap diri sendiri, menganggap dirinya lebih penting dan istimewa dibandingkan orang lain. Mereka cenderung mengabaikan atau meremehkan perasaan dan kebutuhan orang lain demi memenuhi keinginan dan kebutuhan pribadi mereka.

Apa itu Narcissistic personality disorder ?

Narcissistic personality disorder (NPD) atau Gangguan Kepribadian Narsistik (GKN) adalah salah satu jenis gangguan kepribadian yang masuk dalam kelompok B atau kelompok “Berlebihan atau Egocentric”. Gangguan ini ditandai dengan kecenderungan individu yang terobsesi dengan dirinya sendiri, merasa superior, dan sering memperlihatkan sikap yang arogan dan sombong. Mereka cenderung membutuhkan perhatian yang berlebihan, pujian, dan pengakuan dari orang lain untuk menjaga harga diri mereka yang rapuh.

Ciri-ciri Gangguan Kepribadian Narsistik

Beberapa ciri-ciri umum yang mungkin dimiliki oleh individu dengan GKN antara lain:

  1. Rasa kepentingan diri yang sangat tinggi
  2. Keyakinan yang berlebihan terhadap kemampuan dan kehebatan diri
  3. Mengharapkan pengakuan dan pujian yang terus-menerus
  4. Kurangnya empati terhadap perasaan orang lain
  5. Memiliki fantasi tentang kesuksesan tanpa batas
  6. Menganggap diri sendiri sebagai orang istimewa dan berhak mendapatkan perlakuan khusus
  7. Kesulitan dalam menerima kritik atau kegagalan
  8. Sering memanfaatkan orang lain demi kepentingan diri sendiri

Penyebab Gangguan Kepribadian Narsistik

Terdapat beberapa faktor yang dapat berkontribusi pada perkembangan Gangguan Kepribadian Narsistik. Beberapa faktor yang mungkin mempengaruhi meliputi:

Faktor Genetik

Ada bukti bahwa faktor genetik dapat memainkan peran dalam munculnya GKN. Individu dengan riwayat keluarga dengan gangguan kepribadian narsistik cenderung memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan gangguan tersebut.

Lingkungan Keluarga

Pengalaman masa kecil juga dapat mempengaruhi perkembangan GKN. Anak yang tumbuh dalam lingkungan keluarga yang memberikan penghargaan berlebihan pada prestasi, kecantikan, atau kekuasaan seringkali memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan gangguan ini.

Trauma dan Pengalaman Negatif

Beberapa individu dengan GKN mungkin telah mengalami trauma atau pengalaman negatif pada masa kecil mereka, seperti pelecehan atau penelantaran. Pengalaman ini dapat berperan dalam perkembangan pola perilaku yang sombong dan egosentris.

Dampak Gangguan Kepribadian Narsistik pada Individu

Gangguan Kepribadian Narsistik dapat memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan individu yang terkena. Beberapa dampak yang mungkin dialami oleh individu dengan GKN termasuk:

Hubungan Sosial yang Bermasalah

Individu dengan GKN cenderung mengalami kesulitan dalam menjalin dan mempertahankan hubungan yang sehat dengan orang lain. Kebutuhan mereka yang berlebihan akan perhatian dan pengakuan dapat membuat mereka kurang peka terhadap perasaan dan kebutuhan orang lain, yang pada akhirnya dapat merusak hubungan interpersonal.

Kesulitan dalam Menjalin Hubungan yang Sehat

Ketika individu dengan GKN terlibat dalam hubungan romantis atau persahabatan, mereka seringkali cenderung memanipulasi orang lain untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan mereka. Hal ini dapat menyebabkan ketidakseimbangan kuasa dan ketegangan dalam hubungan.

Gangguan pada Karier dan Prestasi

Meskipun individu dengan GKN sering memiliki pandangan yang tinggi terhadap diri sendiri, mereka juga rentan terhadap kegagalan dan kritik. Rasa sombong yang berlebihan dapat menghalangi kemampuan mereka untuk beradaptasi dan belajar dari kesalahan, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi kinerja dan prestasi mereka dalam karier.

Diagnosis Gangguan Kepribadian Narsistik

Proses diagnosis Gangguan Kepribadian Narsistik melibatkan evaluasi mendalam oleh seorang profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater. Beberapa faktor yang menjadi pertimbangan dalam proses diagnosis termasuk:

A. Kriteria Diagnosis

American Psychiatric Association (APA) mengelompokkan kriteria diagnostik yang digunakan untuk mengidentifikasi GKN. Beberapa kriteria yang harus dipenuhi antara lain:

  • Rasa kepentingan diri yang berlebihan
  • Fantasi tentang kehebatan dan kesuksesan yang tidak realistis
  • Kurangnya empati yang signifikan
  • Perluasan kebutuhan untuk pujian dan pengakuan

B. Proses Evaluasi

Proses evaluasi melibatkan wawancara dengan individu yang diduga memiliki GKN dan pengamatan perilaku mereka. Selain itu, informasi dari keluarga atau orang-orang terdekat juga dapat diperoleh untuk membantu dalam penilaian yang lebih komprehensif.

Pengelolaan dan Pengobatan Gangguan Kepribadian Narsistik

Meskipun tidak ada pengobatan yang dapat menyembuhkan GKN sepenuhnya, terapi dan pendekatan pengelolaan dapat membantu individu dengan GKN untuk mengelola gejala mereka dan meningkatkan kualitas hidup. Beberapa pendekatan pengelolaan yang umum meliputi:

Terapi Psikoterapi

Terapi psikoterapi, seperti terapi kognitif perilaku atau terapi dialektikal perilaku, dapat membantu individu dengan GKN untuk mengenali pola perilaku yang tidak sehat dan menggantinya dengan pola yang lebih adaptif. Terapi ini juga dapat membantu mereka membangun keterampilan emosional dan meningkatkan hubungan sosial.

Pendekatan Terapi Lainnya

Selain terapi psikoterapi, pendekatan lain seperti terapi kelompok, terapi keluarga, atau terapi seni juga dapat digunakan sebagai bagian dari pengelolaan GKN. Pendekatan ini dapat membantu individu dengan GKN untuk belajar dari pengalaman dan mendapatkan dukungan dari orang-orang di sekitar mereka.

Dukungan dan Peran Keluarga dan Teman

Pentingnya dukungan dari keluarga dan teman tidak bisa diabaikan dalam pengelolaan GKN. Membangun lingkungan yang mendukung, empati, dan memahami dapat membantu individu dengan GKN untuk merasa didengar dan diterima. Melalui dukungan ini, mereka dapat belajar dan tumbuh secara pribadi.

Membantu Seseorang dengan Gangguan Kepribadian Narsistik

Berpikir tentang cara membantu seseorang dengan GKN adalah langkah yang baik dalam memahami dan menghormati perjuangan mereka. Beberapa tips yang dapat membantu dalam mendukung individu dengan GKN meliputi:

  1. Berkomunikasi dengan jelas dan lugas
  2. Tetapkan batasan yang sehat dalam hubungan dengan mereka
  3. Berikan pengakuan dan pujian yang memang pantas
  4. Berempati dengan perasaan mereka, meskipun sulit
  5. Jaga kesehatan dan kebahagiaan diri sendiri

Pencegahan Gangguan Kepribadian Narsistik

Pencegahan GKN melibatkan pemahaman dan kesadaran tentang faktor-faktor risiko yang terlibat dalam perkembangan gangguan ini. Beberapa langkah yang dapat diambil untuk mencegah GKN meliputi:

  • Membangun lingkungan keluarga yang sehat dan mendukung
  • Mengajarkan empati dan kerjasama sejak dini
  • Menghindari memberikan penghargaan yang berlebihan pada prestasi atau kecantikan semata
  • Membantu anak-anak untuk mengembangkan keterampilan sosial yang sehat

Kesimpulan

Gangguan Kepribadian Narsistik adalah kondisi yang ditandai oleh pola perilaku yang sombong, berlebihan, dan egosentris. Individu dengan GKN cenderung memiliki pandangan yang tinggi terhadap diri sendiri, mengabaikan perasaan orang lain, dan mengharapkan pengakuan yang berlebihan. Dukungan dan pemahaman dari orang-orang terdekat serta terapi psikoterapi dapat membantu individu dengan GKN untuk mengelola gejala mereka dan meningkatkan kualitas hidup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kesehatan

Filter vacuum cleaner adalah salah satu komponen yang sangat penting dalam menjaga kualitas udara di rumah Anda. Terlepas dari merek vacuum cleaner yang Anda miliki, merawat filter dengan baik akan…