Scrool Untuk Membaca
Kesehatan

Black Death Dapat Membuat Manusia Berkembang

524
×

Black Death Dapat Membuat Manusia Berkembang

Sebarkan artikel ini

gawoh.com – Penyakit menular adalah salah satu faktor seleksi terkuat dalam evolusi spesies kita. Sekarang, para peneliti telah menemukan bukti genetik bahwa evolusi manusia mungkin telah dibentuk oleh Black Death.

Studi mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Nature , telah menemukan bukti seleksi positif untuk varian spesifik gen tertentu dengan membandingkan frekuensi varian ini dalam populasi sebelum dan setelah pandemi abad ke-14. Namun, seleksi alam yang begitu cepat mungkin harus dibayar mahal.

Black Death adalah salah satu pandemi paling mematikan dalam sejarah manusia. Itu mulai menyebar ke seluruh Eropa, Timur Tengah dan Afrika Utara pada tahun 1346 dan membunuh hingga 30 hingga 50 persen populasi pada saat itu.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis , yang dibawa oleh hewan pengerat dan disebarkan oleh gigitan kutu yang terinfeksi. “Bakteri ini menunjukkan kemampuan luar biasa untuk tumbuh secara besar-besaran di berbagai organ yang diinfeksinya,” Javier Pizarro-Cerdá, salah satu rekan penulis studi tersebut, mengatakan kepada Newsweek . “Replikasi bakteri besar-besaran ini akan menghasilkan disfungsi multi-organ … yang dalam banyak kasus menyebabkan kematian.”

Gambar stok menunjukkan kesan seorang seniman tentang Yersinia pestis, bakteri yang menyebabkan Maut Hitam pada abad ke-14. Orang dengan varian genetik tertentu akan lebih tahan terhadap bakteri ini.
Pedalanka Ramesh Babu/Getty

Gelombang wabah berikutnya berlanjut selama 400 tahun berikutnya, meskipun banyak dari gelombang ini dikaitkan dengan penurunan angka kematian. Satu hipotesis untuk pengurangan ini adalah bahwa manusia mampu mengembangkan adaptasi genetik untuk melawan bakteri.

Dalam penelitian terbaru, tim menganalisis 206 sampel DNA purba dari individu yang telah hidup sebelum, selama dan setelah Black Death di London dan Denmark.

Empat varian genetik yang berbeda diidentifikasi pada populasi London dan Denmark yang umum pada kelompok pasca-wabah tetapi jarang terlihat pada sampel pra-wabah. Salah satu varian ini ditunjukkan untuk mengendalikan Y. pestis dalam percobaan laboratorium dengan sel darah putih.

Dalam banyak kasus evolusi, seleksi alam bekerja pada varian genetik yang baru terbentuk, yang membutuhkan banyak generasi untuk menyebar ke seluruh populasi. “Dalam kasus seleksi yang dijelaskan dalam makalah kami, seleksi tidak bertindak pada varian yang baru muncul,” Luis Barreiro, rekan penulis studi lainnya, mengatakan kepada Newsweek . “Sebaliknya, ia bertindak pada varian yang sudah ada dalam populasi tetapi menjadi menguntungkan ketika Y. pestis muncul.”

Seorang anggota laboratorium yang dijalankan oleh Luis Barreiro, salah satu peneliti yang telah mengidentifikasi bukti evolusi manusia setelah Black Death.
Universitas Kedokteran Chicago

Dia melanjutkan: “Varian genetik yang kami tunjukkan telah protektif terlibat dalam pemotongan peptida kecil dari bakteri [agar] untuk disajikan ke sel kekebalan lainnya, terutama sel T CD8 [pembunuh],” kata Barreiro .

Mengingat peran imunologi dari varian-varian ini, tampaknya seleksi untuk gen-gen ini akan memberikan sejumlah resistensi tertentu terhadap bakteri. “Kami berpikir bahwa dengan menghadirkan peptida turunan Yersinia pestis itu memungkinkan respons imun yang lebih kuat terhadap patogen,” kata Barreiro.

Namun, varian yang sama ini juga telah dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan mengembangkan penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis dan penyakit Crohn. Dengan kata lain, itu dapat menyebabkan sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif.

“Dalam konteks penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh secara keliru merespons diri sendiri,” kata Barreiro. “Dalam kasus penyakit Crohn, misalnya, sistem kekebalan inang merespons bakteri komensal di usus—bakteri baik…. Mempresentasikan peptida dari bakteri baik itu ke sel T CD8 dapat menyebabkan respons yang diperburuk yang akan menyebabkan peningkatan peradangan.

Temuan penelitian ini menimbulkan pertanyaan tentang efek pandemi kontemporer dan masa depan pada evolusi manusia. Apakah pandemi meninggalkan dampak yang bertahan lama pada genom manusia akan tergantung pada usia di mana infeksi memiliki konsekuensi paling parah.

“Kami tidak mengharapkan COVID-19 untuk “dilihat” oleh seleksi alam karena terutama membunuh orang setelah usia reproduksi,” kata Barreiro.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kesehatan

Filter vacuum cleaner adalah salah satu komponen yang sangat penting dalam menjaga kualitas udara di rumah Anda. Terlepas dari merek vacuum cleaner yang Anda miliki, merawat filter dengan baik akan…