Netflix menolak untuk menambahkan Saluran TV milik Rusia ke layanan mereka

Netflix Ilustrasi(sc:pexels)

Netflix akan menentang persyaratan baru oleh regulator teknologi dan komunikasi Rusia Roskomnadzor untuk membawa saluran televisi yang dikelola negara pada layanan streamingnya sebagai tanggapan atas konflik dengan Ukraina.

Pada bulan Desember lalu, Roskomnadzor menambahkan Netflix ke daftar “layanan audiovisual” yang harus mematuhi persyaratan baru pada 1 Maret untuk membawa sebanyak 20 saluran berita, olahraga, dan hiburan lokal. Menurut Moscow Times, ini termasuk Channel One, NTV dan Spas, saluran yang dijalankan oleh Gereja Ortodoks Rusia. Undang-undang ini berlaku untuk layanan audiovisual apa pun yang menjangkau lebih dari 100.000 pelanggan. 

“Mengingat situasi saat ini, kami tidak memiliki rencana untuk menambahkan saluran ini ke layanan kami,” kata juru bicara Netflix dikutip dari foxbusiness.

Netflix adalah satu-satunya layanan streaming internasional yang terdaftar di Roskomnadzor.

Netflix tersedia di lebih dari 190 negara, termasuk Rusia. Perusahaan, yang kini memiliki 222 juta pelanggan setelah menyambut 8,3 juta pelanggan baru selama kuartal keempat tahun 2021, tidak mengungkapkan jumlah pelanggan tertentu berdasarkan negara. Namun, ia menambahkan sekitar 3,5 juta pelanggan dari kawasan Eropa, Timur Tengah, dan Afrika (EMEA), yang mencakup bisnisnya di Rusia, dan sekitar 1,2 juta pelanggan dari AS dan Kanada.

Langkah Netflix dilakukan setelah menteri transformasi digital Ukraina Mykhalio Fedorov mengirim surat yang meminta raksasa streaming dan beberapa raksasa teknologi untuk mengambil tindakan terhadap Federasi Rusia. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.