Scrool Untuk Membaca
Kesehatan

Pengertian, Gejala, Penyebab BPD (Borderline Personality Disorder)

534
×

Pengertian, Gejala, Penyebab BPD (Borderline Personality Disorder)

Sebarkan artikel ini

Dalam dunia psikologi, ada banyak jenis gangguan kepribadian yang mempengaruhi cara seseorang berpikir, merasa, dan berinteraksi dengan orang lain. Salah satu gangguan kepribadian yang cukup umum adalah Gangguan Kepribadian Ambang Batas (Borderline Personality Disorder atau BPD). Gangguan ini dapat memiliki dampak yang signifikan pada kehidupan seseorang dan mempengaruhi hubungan interpersonal mereka.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi apa itu Gangguan Kepribadian Ambang Batas, gejalanya, penyebabnya, serta beberapa pendekatan pengobatan yang digunakan dalam menangani gangguan ini.

Apa Itu Gangguan Kepribadian Ambang Batas?

Gangguan Kepribadian Ambang Batas adalah sebuah gangguan psikologis yang ditandai dengan pola ketidakstabilan emosional, hubungan pribadi yang tidak stabil, serta tingkat ketakutan akan ditinggalkan yang ekstrem. Orang yang mengalami BPD seringkali memiliki perasaan yang intens dan labil, mengalami perubahan suasana hati yang tiba-tiba,dan kesulitan dalam mengendalikan emosi mereka. Mereka cenderung memiliki hubungan pribadi yang bergejolak dan sering mengalami ketakutan yang berlebihan akan ditinggalkan oleh orang yang mereka cintai.

Gejala Gangguan Kepribadian Ambang Batas

1. Emosi yang Labil dan Intens

Orang dengan BPD cenderung mengalami fluktuasi emosi yang ekstrem. Mereka dapat dengan cepat beralih dari kebahagiaan yang intens menjadi kemarahan atau kesedihan yang mendalam tanpa alasan yang jelas. Perubahan suasana hati yang tiba-tiba dan tidak proporsional sering terjadi.

2, Ketidakstabilan Hubungan Pribadi

Individu dengan BPD seringkali mengalami kesulitan dalam menjaga hubungan pribadi yang stabil dan sehat. Mereka sering mengalami konflik, pertengkaran, dan perubahan yang cepat dalam persepsi mereka terhadap orang lain, terutama dalam konteks hubungan romantis.

3. Ketakutan Abandonment yang Ekstrem

Salah satu ciri khas BPD adalah rasa takut yang berlebihan akan ditinggalkan. Orang dengan gangguan ini sering mengalami kecemasan yang intens ketika seseorang yang mereka cintai menjauh atau mengancam untuk meninggalkan mereka. Mereka dapat mengambil langkah ekstrem untuk mencegah perasaan ditinggalkan, termasuk perilaku manipulatif atau ancaman bunuh diri.

4. Perasaan Identitas yang Kabur

Individu dengan BPD sering mengalami perasaan ketidakstabilan identitas. Mereka mungkin memiliki perasaan yang kabur tentang siapa mereka sebenarnya, apa yang mereka inginkan dalam hidup, atau bagaimana mereka ingin dilihat oleh orang lain. Hal ini dapat menyebabkan perasaan ketidakpuasan dan kebingungan yang konstan.

5. Perilaku Impulsif

Orang dengan BPD cenderung terlibat dalam perilaku impulsif yang dapat membahayakan diri mereka sendiri atau orang lain. Contohnya termasuk kecanduan zat adiktif, pengeluaran uang yang berlebihan, perilaku seksual yang berisiko, atau perilaku makan yang tidak sehat.

6. Pola Pemikiran yang Ekstrim

Individu dengan BPD sering memiliki pola pemikiran yang ekstrim atau polarisasi. Mereka melihat segala sesuatu sebagai hitam-putih, baik-buruk, atau sukses-gagal tanpa banyak nuansa atau tingkat abu-abu. Pola pemikiran ini dapat mempengaruhi persepsi mereka terhadap diri sendiri, orang lain, dan dunia di sekitar mereka.

7. Upaya Bunuh Diri atau Perilaku yang Merusak Diri

Orang dengan BPD memiliki risiko yang lebih tinggi untuk melakukan percobaan bunuh diri atau melibatkan diri dalam perilaku yang merusak diri, seperti memotong diri, membakar diri, atau overdosis obat. Hal ini seringkali muncul sebagai cara untukmengatasi rasa sakit emosional yang intens atau sebagai upaya eksternalisasi perasaan yang sulit dikendalikan.

Penyebab Gangguan Kepribadian Ambang Batas

Gangguan Kepribadian Ambang Batas tidak memiliki penyebab tunggal yang jelas, tetapi ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kemunculan gangguan ini. Beberapa faktor yang mungkin berperan meliputi:

1. Faktor Genetik dan Biologis

Beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan antara faktor genetik dan risiko mengembangkan BPD. Ada kemungkinan bahwa seseorang dengan riwayat keluarga yang memiliki BPD memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengalami gangguan ini.

2. Pengalaman Traumatis

Pengalaman traumatis, seperti pelecehan seksual, kekerasan fisik, atau kehilangan yang signifikan pada masa kanak-kanak, dapat meningkatkan risiko seseorang untuk mengembangkan BPD. Trauma ini dapat mempengaruhi perkembangan emosi dan kemampuan untuk mengatur emosi dengan baik.

3. Ketidakstabilan Lingkungan

Lingkungan yang tidak stabil atau tidak mendukung juga dapat berkontribusi terhadap perkembangan BPD. Misalnya, jika seseorang tumbuh dalam lingkungan yang penuh dengan konflik, kekerasan, atau ketidakpastian, mereka mungkin mengembangkan mekanisme koping yang tidak sehat dan kesulitan dalam menjaga hubungan yang stabil.

4. Gangguan Neurotransmitter

Ketidakseimbangan atau disfungsi dalam neurotransmitter tertentu, seperti serotonin, dopamin, atau norepinefrin, juga telah dikaitkan dengan BPD. Ketidakseimbangan ini dapat mempengaruhi regulasi emosi dan kemampuan untuk merespons dengan tepat terhadap situasi yang memicu emosi.

Diagnosis dan Evaluasi

Untuk mendiagnosis Gangguan Kepribadian Ambang Batas, seorang profesional kesehatan mental akan melakukan evaluasi yang komprehensif. Beberapa metode yang dapat digunakan untuk evaluasi meliputi:

1. Kriteria Diagnosis

Profesional kesehatan mental akan menggunakan panduan diagnostik, seperti Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5), untuk menentukan apakah seseorang memenuhi kriteria untuk diagnosis BPD. Kriteria diagnosis meliputi gejala-gejala khas BPD yang sudah disebutkan sebelumnya.

2. Pemeriksaan Psikologis

Psikolog atau psikiater dapat menggunakan tes atau skala psikologis untuk mengevaluasi gejala-gejala BPD dan mengukur tingkat keparahan gangguan tersebut. Contohnya termasuk tes kepribadian, tes penilaian emosi, atau kuesioner yang dirancang khusus untuk mengukur gejala BPD.

3. Pemeriksaan Medis

Pemeriksaan medis juga dapat dilakukan untuk mengeliminasi kemungkinan penyebab fisik dari gejala yang dialami. Beberapa kondisi medis, seperti gangguan tiroid atau gangguan hormonal, dapat menyebabkan gejala yang mirip denganBPD. Oleh karena itu, penting untuk melakukan evaluasi medis yang menyeluruh.

Pendekatan Pengobatan untuk Gangguan Kepribadian Ambang Batas

Gangguan Kepribadian Ambang Batas dapat diobati dengan pendekatan yang beragam. Beberapa pendekatan pengobatan yang umum digunakan meliputi:

1. Terapi Psikodinamik

Terapi psikodinamik bertujuan untuk mengidentifikasi dan memahami konflik emosional yang mendasari gejala BPD. Terapis bekerja dengan klien untuk menjelajahi pengalaman masa lalu yang mungkin mempengaruhi perkembangan gangguan ini, serta membantu mereka memperoleh wawasan tentang pola pikir dan perilaku yang tidak sehat.

2. Terapi Kognitif-Behavioral (CBT)

CBT bertujuan untuk membantu individu dengan BPD mengidentifikasi dan mengubah pola pikir dan perilaku yang tidak sehat. Terapis bekerja dengan klien untuk menggantikan pola pikir negatif dengan pemikiran yang lebih realistis dan membantu mereka mengembangkan strategi koping yang lebih sehat.

3. Terapi Dialektikal Perilaku (DBT)

DBT adalah jenis terapi yang dikembangkan khusus untuk mengatasi BPD. Terapi ini menggabungkan elemen terapi perilaku kognitif dengan teknik keterampilan regulasi emosi. DBT membantu individu mengembangkan kemampuan pengaturan emosi, pengelolaan krisis, dan meningkatkan hubungan interpersonal yang lebih sehat.

4. Terapi Obat-obatan

Beberapa obat-obatan, seperti antidepresan, stabilizer mood, atau antipsikotik, dapat diresepkan sebagai bagian dari pengobatan BPD. Obat-obatan ini dapat membantu mengendalikan gejala-gejala seperti depresi, ansietas, atau impulsivitas, meskipun penggunaan obat-obatan harus selalu dikombinasikan dengan terapi psikoterapi.

Strategi Mengatasi Gangguan Kepribadian Ambang Batas

Selain pendekatan pengobatan formal, ada beberapa strategi yang dapat membantu individu dengan BPD mengatasi gejala dan meningkatkan kualitas hidup mereka. Beberapa strategi yang berguna meliputi:

1. Membangun Dukungan Sosial yang Kuat

Mencari dukungan dari keluarga, teman, atau kelompok dukungan dapat membantu individu dengan BPD merasa didukung dan dipahami. Dukungan sosial yang positif dapat membantu mengurangi rasa isolasi dan meningkatkan kesejahteraan emosional.

2. Mengembangkan Keterampilan Regulasi Emosi

Belajar mengenali dan mengatur emosi yang intens adalah keterampilan yang penting bagi individu dengan BPD. Terapi DBT sering kali melibatkan latihan untuk mengembangkan strategi pengaturan emosi yang sehat, seperti relaksasi, meditasi, atau teknik pernapasan.

3. Menghindari Penggunaan Zat Adiktif

Penggunaan zat adiktif, seperti alkohol atau obat-obatan terlarang,dapat memperburuk gejala BPD dan membuat pengelolaan emosi menjadi lebih sulit. Menghindari penggunaan zat adiktif dan mencari alternatif yang lebih sehat adalah langkah penting dalam mengatasi gangguan ini.

4. Menjaga Kesehatan Fisik dan Mental

Mengadopsi gaya hidup sehat, termasuk rutin berolahraga, makan makanan seimbang, dan tidur yang cukup, dapat membantu menjaga kesehatan fisik dan mental yang baik. Faktor-faktor ini dapat mempengaruhi mood dan kesejahteraan secara keseluruhan.

Pentingnya Dukungan Keluarga dan Terapi Jangka Panjang

Dalam mengatasi Gangguan Kepribadian Ambang Batas, dukungan keluarga dan terapi jangka panjang sangat penting. Keluarga dan teman-teman terdekat dapat memberikan dukungan emosional dan membantu individu dengan BPD dalam proses penyembuhan. Terapi jangka panjang juga diperlukan untuk memperoleh hasil yang optimal, karena perubahan yang signifikan membutuhkan waktu dan kerja sama yang berkelanjutan.

Kesimpulan

Gangguan Kepribadian Ambang Batas adalah gangguan psikologis yang ditandai oleh ketidakstabilan emosional, hubungan pribadi yang tidak stabil, dan ketakutan akan ditinggalkan yang ekstrem. Gejalanya meliputi perubahan suasana hati yang tiba-tiba, perilaku impulsif, dan pola pemikiran yang ekstrim. BPD dapat disebabkan oleh faktor genetik, pengalaman traumatis, dan ketidakstabilan lingkungan. Pendekatan pengobatan meliputi terapi psikodinamik, CBT, DBT, dan terapi obat-obatan.

Penting bagi individu dengan BPD untuk mengembangkan strategi pengaturan emosi yang sehat, mencari dukungan sosial yang kuat, dan menjaga kesehatan fisik dan mental. Dukungan keluarga dan terapi jangka panjang juga berperan penting dalam proses pemulihan. Dengan pendekatan yang tepat dan dukungan yang memadai, individu dengan BPD dapat mengelola gejala mereka dan meningkatkan kualitas hidup mereka.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *