Tidak Ada Pilihan Lain Ucap Putin Pada Saat Mendeklarasi Perang

Foto Vladimir Putin (SC:Google)

Gawoh.com – Pada dini hari tepatnya hari Kamis, 24 Februari 2022, Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara kepada Rakyatnya, mengumumkan Bahwa operasi militer khusus terhadap Ukraina.

Pidato tersebut muncul setelah keputusannya untuk mengakui Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Luhansk pada 21 Februari dan penandatanganan perjanjian kerja sama timbal balik antara Rusia dan dua wilayah yang memisahkan diri.

Berikut Ini Adalah isi Pidato Presiden Rusia Vladimir Putin

“Warga Rusia yang terhormat! Teman-teman!

“Hari ini, saya sekali lagi menganggap perlu untuk kembali ke peristiwa tragis yang terjadi di Donbas dan masalah utama untuk memastikan keamanan Rusia. Mari saya mulai dengan apa yang saya katakan dalam pidato saya tanggal 21 Februari. Saya mengacu pada apa yang menyebabkan kekhawatiran dan kecemasan khusus bagi kita – ancaman mendasar terhadap negara kita itu dari tahun ke tahun, langkah demi langkah, secara ofensif dan tanpa basa-basi diciptakan oleh politisi yang tidak bertanggung jawab di Barat.”

“Saya mengacu pada perluasan NATO ke timur, memindahkan infrastruktur militernya lebih dekat ke perbatasan Rusia. Diketahui bahwa selama 30 tahun kami dengan gigih dan sabar berusaha mencapai kesepakatan dengan negara-negara NATO terkemuka tentang prinsip-prinsip keamanan yang setara dan tidak dapat diganggu gugat di Eropa. Menanggapi proposal kami, kami terus-menerus menghadapi penipuan dan kebohongan sinis, atau upaya untuk menekan dan memeras, sementara NATO, terlepas dari semua protes dan kekhawatiran kami, terus berkembang dengan mantap. Mesin perang sedang bergerak dan, saya ulangi, itu mendekati perbatasan kita.”

“Setelah runtuhnya Uni Soviet, penataan kembali dunia dimulai, dan norma-norma hukum internasional yang telah dikembangkan – kuncinya, yang dasar diadopsi setelah Perang Dunia II dan sebagian besar mengkonsolidasikan hasilnya – mulai masuk cara memproklamirkan diri sebagai pemenang Perang Dingin.”

“Tentu saja, dalam kehidupan praktis, dalam hubungan internasional dan aturan yang mengaturnya, perlu memperhitungkan perubahan keadaan di dunia dan keseimbangan kekuasaan. Ini seharusnya dilakukan secara profesional, lancar, sabar, dengan mempertimbangkan dan menghormati kepentingan semua negara dan memahami tanggung jawab sendiri. Tapi tidak, euforia memiliki superioritas absolut, semacam absolutisme modern, dan rendahnya budaya umum dan arogansi para pembuat keputusan [menyebabkan] keputusan yang disiapkan, diadopsi, dan dijalankan yang hanya bermanfaat bagi diri mereka sendiri. Situasi mulai berkembang sesuai dengan skenario yang berbeda.”

“Tidak perlu jauh-jauh mencari contoh. Pertama, tanpa persetujuan dari Dewan Keamanan PBB, mereka melakukan operasi militer berdarah terhadap Beograd, menggunakan pesawat dan rudal tepat di pusat Eropa. [Mereka melakukan] beberapa minggu pengeboman terus menerus terhadap kota-kota dan infrastruktur penting. Kita harus mengingat fakta-fakta ini, karena beberapa rekan Barat tidak suka mengingat peristiwa-peristiwa itu, dan ketika kita membicarakannya, mereka lebih suka tidak menunjuk pada norma-norma hukum internasional, tetapi pada keadaan yang mereka tafsirkan sesuai keinginan mereka.”

“Kemudian tiba giliran Irak, Libya, Suriah. Penggunaan kekuatan militer yang tidak sah terhadap Libya, memutarbalikkan semua keputusan yang diambil oleh Dewan Keamanan PBB tentang masalah Libya menyebabkan kehancuran total negara, munculnya sarang utama terorisme internasional, bencana kemanusiaan dan perang saudara yang belum berakhir sampai hari ini. Tragedi, yang menimpa ratusan ribu, jutaan orang tidak hanya di Libya, tetapi di seluruh wilayah ini, memunculkan gelombang migrasi besar-besaran dari Afrika Utara dan Timur Tengah ke Eropa.”

“Mereka memastikan nasib yang sama untuk Suriah. Kegiatan militer koalisi Barat di wilayah negara ini tanpa persetujuan pemerintah Suriah atau persetujuan Dewan Keamanan PBB tidak lain adalah agresi, intervensi”

“Namun, ada tempat khusus untuk invasi ke Irak, yang dilakukan juga tanpa dasar hukum. Sebagai dalih, mereka mengajukan informasi yang diduga dapat dipercaya dari Amerika Serikat tentang keberadaan senjata pemusnah massal di Irak. Sebagai buktinya, di depan umum, di depan mata seluruh dunia, menteri luar negeri AS mengguncang semacam tabung reaksi dengan bubuk putih, meyakinkan semua orang bahwa ini adalah senjata kimia yang sedang dikembangkan di Irak. Dan kemudian ternyata semua ini adalah tipuan, gertakan: tidak ada senjata kimia di Irak.”

“Dalam konteks ini, ada janji kepada negara kita untuk tidak memperluas NATO bahkan satu inci pun ke timur. Saya ulangi – mereka menipu kita, dengan kata lain, mereka hanya menipu kita. Ya, Anda mungkin sering mendengar bahwa politik adalah bisnis yang kotor. Mungkin [begitulah], tapi tidak sampai sejauh ini. Lagi pula, perilaku curang seperti itu tidak hanya bertentangan dengan prinsip-prinsip hubungan internasional, tetapi di atas semua itu, norma-norma moral yang diakui secara umum. Dimana keadilan dan kebenaran disini? Hanya kebohongan dan kemunafikan total.”

“Omong-omong, politisi Amerika, ilmuwan politik, dan jurnalis sendiri menulis dan mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, “kerajaan kebohongan” yang sebenarnya telah dibuat di dalam Amerika Serikat. Sulit untuk tidak setuju dengan itu, karena itu benar. Tapi janganlah kita meremehkan: Amerika Serikat adalah negara besar, kekuatan pembentuk sistem. Semua satelitnya tidak hanya dengan patuh setuju, ikut bernyanyi mengikuti musiknya, tetapi juga meniru perilakunya, dan dengan antusias menerima aturan yang ditawarkan. Oleh karena itu, dengan alasan yang baik, kami dapat dengan yakin mengatakan bahwa seluruh yang disebut blok Barat, yang dibentuk oleh Amerika Serikat menurut gambar dan rupa mereka sendiri, semuanya adalah ‘kerajaan kebohongan.”

“Terlepas dari semua ini, pada Desember 2021 kami sekali lagi berusaha untuk setuju dengan Amerika Serikat dan sekutunya tentang prinsip-prinsip memastikan keamanan di Eropa dan tentang non-ekspansi NATO. Semuanya sia-sia. Posisi AS tidak berubah. Mereka tidak menganggap perlu untuk bernegosiasi dengan Rusia mengenai masalah penting ini bagi kami, terus mengejar tujuan mereka sendiri dan mengabaikan kepentingan kami.”

“Mengenai bidang militer, hari ini, Rusia modern, bahkan setelah runtuhnya Uni Soviet dan hilangnya sebagian besar kapasitasnya, adalah salah satu kekuatan nuklir paling kuat di dunia dan memiliki keunggulan tertentu dalam beberapa yang terbaru. jenis persenjataan. Dalam hal ini, tidak ada yang ragu bahwa serangan langsung ke negara kita akan menyebabkan kekalahan dan konsekuensi yang mengerikan bagi calon agresor.”

“Ketika NATO berkembang ke timur, setiap tahun, situasi negara kita semakin buruk dan berbahaya. Selain itu, dalam beberapa hari terakhir kepemimpinan NATO telah secara terbuka berbicara tentang perlunya mempercepat, memaksa kemajuan infrastruktur aliansi ke perbatasan Rusia. Dengan kata lain, mereka menggandakan posisi mereka. Kita tidak bisa lagi hanya melihat apa yang terjadi. Itu akan benar-benar tidak bertanggung jawab di pihak kita.”

“Ekspansi lebih lanjut dari infrastruktur NATO dan awal pengembangan militer di wilayah Ukraina tidak dapat kami terima. Masalahnya, tentu saja, bukan NATO itu sendiri – itu hanya instrumen kebijakan luar negeri AS. Masalahnya adalah bahwa di wilayah yang berdekatan dengan kita – wilayah yang secara historis milik kita, saya tekankan – sebuah “anti-Rusia” yang memusuhi kita sedang diciptakan, ditempatkan di bawah kendali eksternal penuh itu secara intensif diselesaikan oleh angkatan bersenjata negara-negara NATO dan dilengkapi dengan senjata paling modern.”

“Untuk Amerika Serikat dan sekutunya, ini adalah apa yang disebut kebijakan penahanan Rusia, yang membawa manfaat geopolitik yang jelas. Dan bagi negara kita, ini pada akhirnya adalah masalah hidup dan mati, masalah masa depan historis kita sebagai rakyat. Dan ini tidak berlebihan – itu benar. Ini adalah ancaman nyata bukan hanya bagi kepentingan kita, tetapi juga bagi keberadaan negara kita, kedaulatannya. Ini adalah garis yang sangat merah yang telah dibicarakan berkali-kali. Mereka melewatinya.”

“Tentang situasi di Donbas. Kami melihat bahwa kekuatan yang melakukan kudeta di Ukraina pada tahun 2014, merebut kekuasaan dan menahannya melalui prosedur pemilu palsu, telah menyerah pada penyelesaian konflik secara damai. Selama delapan tahun, selama delapan tahun yang panjang, kami telah melakukan segala kemungkinan untuk menyelesaikan situasi dengan cara-cara politik yang damai. Semuanya sia-sia.”

“Seperti yang saya katakan di pidato saya sebelumnya, seseorang tidak dapat melihat apa yang terjadi di sana tanpa belas kasih. Tidak mungkin untuk menahan semua ini lagi. Penting untuk segera menghentikan mimpi buruk ini – genosida terhadap jutaan orang yang tinggal di sana, yang hanya mengandalkan Rusia, hanya pada kita. Aspirasi, perasaan, rasa sakit orang-orang ini adalah motivasi utama bagi kami untuk mengambil keputusan untuk mengakui republik rakyat Donbas.”

“Apa yang saya pikir penting untuk ditekankan lebih lanjut adalah bahwa negara-negara NATO terkemuka, untuk mencapai tujuan mereka sendiri, mendukung nasionalis ekstrem dan Neo-Nazi di Ukraina, yang, pada gilirannya, tidak akan pernah memaafkan warga Krimea dan Sevastopol karena memilih reunifikasi. dengan Rusia.”

“Mereka, tentu saja, akan merangkak ke Krimea, seperti di Donbas, untuk membunuh, sama seperti geng nasionalis Ukraina, kaki tangan Hitler, membunuh orang-orang tak berdaya selama Perang Patriotik Hebat. Mereka secara terbuka mengklaim sejumlah wilayah Rusia lainnya.”

“Perjalanan peristiwa dan informasi yang masuk menunjukkan bahwa bentrokan Rusia dengan pasukan ini tidak dapat dihindari. Ini hanya masalah waktu: mereka sedang bersiap-siap, mereka sedang menunggu waktu yang tepat. Sekarang mereka juga mengklaim memperoleh senjata nuklir. Kami tidak akan membiarkan ini terjadi.”

“Kami tidak memiliki pilihan lain untuk melindungi Rusia dan rakyat kami, tetapi untuk opsi yang akan kami gunakan hari ini. Situasi mengharuskan kita untuk mengambil tindakan tegas dan segera. Republik rakyat Donbas beralih ke Rusia dengan permintaan bantuan.”

“Dalam hal ini, sesuai dengan Pasal 51 Bagian 7 Piagam PBB, dengan persetujuan Dewan Federasi Rusia dan sesuai dengan perjanjian persahabatan dan bantuan timbal balik yang diratifikasi oleh Duma pada 22 Februari dengan Republik Rakyat Donetsk. dan Republik Rakyat Luhansk, saya memutuskan untuk meluncurkan operasi militer khusus.”

“Tujuannya adalah untuk melindungi orang-orang yang telah menjadi sasaran pelecehan dan genosida oleh rezim di Kyiv selama delapan tahun. Dan untuk ini kami akan mengejar demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina, serta mengadili mereka yang melakukan banyak kejahatan berdarah terhadap warga sipil, termasuk warga Federasi Rusia.”

“Rencana kami tidak termasuk pendudukan wilayah Ukraina. Kami tidak akan memaksakan apa pun pada siapa pun dengan paksa. Pada saat yang sama, kita mendengar bahwa baru-baru ini di Barat ada pembicaraan bahwa dokumen-dokumen yang ditandatangani oleh rezim totaliter Soviet, yang menjamin hasil Perang Dunia II, tidak boleh lagi dipertahankan. Nah, apa jawaban untuk ini?”

“Hasil Perang Dunia II, serta pengorbanan yang dilakukan oleh rakyat kita di altar kemenangan atas Nazisme, adalah suci. Namun hal ini tidak bertentangan dengan nilai-nilai tinggi hak asasi manusia dan kebebasan, berdasarkan realitas yang berkembang saat ini dalam dekade-dekade setelah perang. Itu juga tidak membatalkan hak bangsa-bangsa untuk menentukan nasib sendiri, yang diabadikan dalam Pasal 1 Piagam PBB.”

“Dalam hal ini, saya mengimbau kepada warga Ukraina. Pada tahun 2014, Rusia berkewajiban untuk melindungi penduduk Krimea dan Sevastopol dari mereka yang Anda sendiri sebut “Nazi”. Penduduk Krimea dan Sevastopol membuat pilihan mereka untuk bersama dengan tanah air bersejarah mereka, dengan Rusia, dan kami mendukung ini. Saya ulangi, kami tidak bisa melakukan sebaliknya.”

“Apa yang terjadi hari ini bukan karena keinginan untuk melanggar kepentingan Ukraina dan rakyat Ukraina. Ini terkait dengan perlindungan Rusia sendiri dari mereka yang menyandera Ukraina dan mencoba menggunakannya untuk melawan negara kita dan rakyatnya.”

“Saya juga perlu berbicara dengan personel militer angkatan bersenjata Ukraina.”

“Teman-teman yang terhormat! Ayah, kakek, kakek buyut Anda tidak melawan Nazi dan membela Tanah Air kita bersama, sehingga Neo-Nazi hari ini dapat merebut kekuasaan di Ukraina. Anda bersumpah setia kepada rakyat Ukraina, dan bukan kepada junta anti-nasional yang menjarah Ukraina dan melecehkan rakyatnya.”

“Jangan ikuti perintah kriminalnya. Saya mendorong Anda untuk meletakkan senjata Anda segera dan pulang. Saya ingin menjelaskan bahwa semua prajurit tentara Ukraina yang melakukannya akan dapat dengan bebas meninggalkan zona pertempuran dan kembali ke keluarga mereka.”

“Sekali lagi, saya tekankan, semua tanggung jawab atas kemungkinan pertumpahan darah akan terletak pada hati nurani rezim yang berkuasa di Ukraina.”

“Sekarang beberapa kata penting, sangat penting bagi mereka yang mungkin tergoda untuk campur tangan dalam peristiwa yang sedang berlangsung. Siapa pun yang mencoba menghalangi kami, atau mengancam negara kami atau rakyat kami, harus tahu bahwa tanggapan Rusia akan segera dan akan membawa Anda ke konsekuensi yang belum pernah Anda hadapi dalam sejarah Anda. Kami siap untuk setiap pergantian acara. Semua keputusan yang diperlukan dalam hal ini telah dibuat. Saya harap saya akan didengar. ”

“Rekan-rekan yang terhormat!”

“Saya yakin bahwa para prajurit dan perwira Angkatan Bersenjata Rusia yang mengabdikan diri untuk negara mereka akan secara profesional dan berani memenuhi tugas mereka. Saya tidak ragu bahwa semua tingkat pemerintahan, para ahli yang bertanggung jawab atas stabilitas ekonomi kita, sistem keuangan dan lingkungan sosial, kepala perusahaan kita dan semua bisnis Rusia akan bertindak secara terkoordinasi dan efisien. Saya mengandalkan posisi konsensus patriotik dari semua partai parlementer dan kekuatan publik.”

“Seperti yang selalu terjadi dalam sejarah kita, nasib Rusia ada di tangan orang-orang multinasional kita yang dapat diandalkan. Dan ini berarti bahwa keputusan yang diambil akan dilaksanakan, tujuan yang ditetapkan akan tercapai, keamanan Tanah Air kita akan terjamin dengan andal.”

“Saya percaya pada dukungan Anda, pada kekuatan tak terkalahkan yang diberikan oleh cinta kami untuk Tanah Air kepada kami.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.